Pesawat tempur F-35 bersiap untuk menggunakan senjata nuklir

Departemen Pertahanan AS menandatangani kontrak dengan American Corporation untuk pengembangan dan pengujian peralatan yang diperlukan untuk penggunaan amunisi nuklir dari pesawat tempur F-35A Lightning II generasi kelima.

Ketika merancang pesawat tempur F-35, pembuat mesin awalnya memperhitungkan kemungkinan menempatkan senjata nuklir di atasnya.

Kontrak yang ditandatangani menunjukkan awal dari implementasi praktis dari ide-ide asli. Diharapkan bahwa akan mungkin untuk mempersiapkan dan menguji versi modifikasi dari pesawat F-35A dengan bom nuklir taktis B61-12 selambat-lambatnya 2024.

Bom yang dipandu penerbangan B61-12 adalah modernisasi mendalam dari amunisi B61 yang dikembangkan di pertengahan abad terakhir. Dalam versi B61-12, pengembangan perusahaan Boeing menggunakan ekor dan peralatan navigasi baru.

Generasi kelima F-35 Pejuang Petir II dikembangkan dalam modifikasi F-35A untuk angkatan udara, F-35B (dengan lepas landas vertikal dan pendaratan vertikal) untuk penerbangan marinir dan F-35C (digunakan dari kapal induk) untuk pasukan angkatan laut AS . Selain Amerika Serikat, sekutu terdekat mengambil bagian dalam pembuatan mesin: Australia, Inggris, Kanada, Italia, Denmark, Belanda, Norwegia, dan Turki. Juga, F-35 dibeli untuk kebutuhan angkatan udara Israel dan Jepang.

Tonton videonya: Gawat, F-35 Sekarang Bisa Melakukan Serangan Nuklir ke Rusia (September 2019).