Paus adalah kepala Gereja Katolik: tempat dan perannya dalam sejarah

Salah satu orang paling kuat yang memiliki kekuasaan eksklusif dalam hukum internasional berdaulat modern adalah Paus. Keunikan dari posisi ini terletak pada pengertian dan status historisnya yang mendalam. Orang yang memegang posisi ini pada saat yang sama adalah paus Katolik tertinggi dan Kepala Tahta Suci, dan juga menjabat sebagai penguasa negara-kota Vatikan. Posisi Paus Roma Tertinggi didirikan pada masa Kekaisaran Romawi dan dianggap sebagai tokoh politik paling kuno hingga saat ini.

Paus di balkon

Dalam periode sejarah yang berbeda, status kepala Gereja Katolik tidak jelas. Pada tahun-tahun pertama keberadaannya, kepausan sepenuhnya merasakan semua kesenangan penganiayaan dan penganiayaan yang menjadi sasaran para pengikut ajaran Kristus. Banyak paus dari antara paus-paus pertama disiksa secara brutal oleh para penyembah berhala, yang lainnya terus-menerus mengalami tekanan fisik dari para penguasa yang berdaulat di Eropa saat itu. Namun, terlepas dari semua kesulitan, kepausan mampu bertahan tidak hanya semua perjuangan Kristen melawan paganisme, tetapi juga berkontribusi pada pembentukan agama Kristen sebagai agama utama di benua Eropa.

Esensi kepausan, hak dan kewajiban paus

Paus, dia adalah Raja dan Penguasa Takhta Suci, kepala Gereja Katolik yang hidup dan nyata. Status khusus paus ditentukan oleh hierarki gereja. Bahkan, itu adalah penerus Rasul Petrus, uskup Roma pertama. Otoritas paus dan kedaulatannya sebagai kepala Tahta Suci tidak memiliki batasan wilayah. Selain otoritas gereja, paus tertinggi adalah kepala negara-kota Vatikan, yang wilayah kekuasaan Tahta Suci berada.

Peta Vatikan

Makna kepausan terlihat jelas dari judul-judul yang disandang paus:

  • vikaris Kristus;
  • Uskup Roma;
  • pengganti pangeran para rasul St Peter;
  • hamba hamba Allah;
  • Paus agung;
  • imam besar tertinggi dari Gereja Universal;
  • Primata Italia;
  • Uskup Agung dan Metropolitan Provinsi Romawi;
  • berdaulat atas negara-kota Vatikan.

Bagian utama dari gelar-gelar milik Paus memiliki makna spiritual, mendefinisikan makna, tempat, dan peran paus di dunia Kristen. Berkenaan dengan otoritas, otoritas spiritual dan hukum paus tertinggi meluas ke seluruh Gereja Katolik, hingga struktur administrasi komunitas gereja. Dalam hukum internasional, paus adalah subjek independen, spiritualnya, otoritas hukum, dan kedaulatannya tidak dapat terbatas pada kekuasaan sekuler. Tugas utama Paus untuk mengamati iman Kristen, untuk mempromosikan persetujuan dan penyebarannya. Paus tidak semata-mata bertanggung jawab atas masalah moralitas spiritual dan iman. Paus Agung mengelola Gereja Katolik.

Paus Pemilu

Dari sudut pandang agama Katolik, paus adalah keturunan langsung dari Rasul Petrus, kepada siapa Yesus secara khusus mempercayakan pelayanannya kepada Tuhan. Hak untuk menjadi imam besar berturut-turut dan dialihkan ke orang spiritual yang pantas mendapatkan gelar ini. Sebagai aturan, vikaris Kristus di Bumi dipilih dari anggota gerejawi tertinggi dari kolegium (konklaf) uskup. Dengan terpilihnya paus memperoleh otoritas gerejawi dan administrasi tertinggi, menjadi raja mutlak Tahta Suci. Keputusan, dekrit dari Imam Besar Roma memiliki status hukum dan tidak dapat naik banding. Kompetensi Paus adalah hak inisiatif legislatif dalam kerangka kerja Gereja Katolik, hak untuk menafsirkan keputusan Konsili Ekumenis, untuk membuat perubahan pada fatwa yang ada dan untuk membatalkan efek dari keputusan sebelumnya.

Paus mendefinisikan disiplin gereja dengan mengeluarkan kanon yang dikompilasi ke dalam buku referensi kanonik dan dikodifikasikan. Dengan menjalankan fungsi-fungsi administratif, Paus Roma yang tertinggi terlibat dalam penugasan martabat gereja, melaksanakan penunjukan jabatan, memberikan perintah dalam kerangka sistem administrasi gereja.

Makna kepausan ditampilkan dalam lambang negara-kota Vatikan. Ini menunjukkan semua tanda kepausan Paus, simbol dan lencana.

Lambang dan bendera Vatikan

Kunci yang disilangkan secara simbolis menampilkan kunci-kunci dari Rasul Simon Petrus. Kunci perak berarti hubungan otoritas yang diberikan oleh Gereja dengan hak untuk mengizinkan (kunci emas) untuk memerintah atas nama Tuhan. Tiara, mahkota rangkap tiga, melambangkan tiga fungsi utama kepausan:

  • menjadi gembala tertinggi bagi semua orang Kristen;
  • jadilah guru tertinggi;
  • menjadi Imam Besar.

Salib emas, yang memahkotai tiara, menandai kekuasaan Tuhan, Yesus Kristus. Tiara dipercayakan pada dahi Paus pada saat penobatan paus, sebuah upacara khidmat yang menyerupai pelantikan kepala negara.

Penobatan paus

Sejarah pembentukan kepausan

Tentang uskup pertama yang memimpin komunitas Kristen pertama, ada sedikit informasi. Dalam arsip Vatikan tersimpan manuskrip kuno yang berasal dari abad I-II, yang menyebut orang spiritual, bertuliskan imam besar umat Kristen. Institusi kepausan muncul jauh kemudian, pada akhir abad ke-4 - awal abad ke-5. Kepausan dibentuk di dalam provinsi Romawi, di mana keuskupan Romawi dibentuk. Posisi istimewa para uskup Roma dijelaskan oleh fakta bahwa itu adalah di Roma, di pusat Kekaisaran Romawi, bahwa ada tanah milik komunitas Kristen. Selanjutnya, sudah menyandang gelar paus, para uskup Roma memperluas kepemilikan mereka. Bahkan, sejak abad ke-6, Roma menjadi pusat utama otoritas kerasulan Gereja Katolik.

Roma adalah pusat agama Kristen

Penunjukan terakhir dari takhta kepausan sebagai penguasa berdaulat terjadi pada abad ke delapan, ketika raja kaum Frank, Pepin Short, menganugerahkan sebuah provinsi Romawi pada keuskupan Romawi. Roma dengan wilayah yang berdekatan menjadi Negara Kepausan - entitas administrasi negara dengan status universal. Sekarang paus mewakili otoritas gereja tertinggi dan pada saat yang sama adalah penguasa sekuler yang berdaulat.

Adapun gelar resmi, maka semua imam dengan hak berkah disebut paus selama periode persetujuan doktrin Kristen. Kemudian, selama periode ketika kepausan didirikan sebagai pusat spiritual Kekristenan, gelar paus diterapkan pada semua uskup. Setelah pembagian gereja Kristen menjadi Romawi dan Konstantinopel, urutan pergantian otoritas kepausan berubah. Dengan desain Roma sebagai kepala uskup, martabat kepausan disesuaikan hanya untuk para uskup Roma atau Aleksandria. Di Konstantinopel, ada sebuah proto-pop, paus utama dari Gereja Ortodoks Konstantinopel.

Gereja Kristen Split

Sampai tahun 1059, pemilihan paus di Roma dilakukan oleh pertemuan bersama para bangsawan sekuler dan spiritual. Akhir dari praktik ini ditetapkan oleh Dewan Lateran, di mana diputuskan untuk memilih paus oleh majelis (konklaf) para kardinal dari antara para uskup pertama Gereja Katolik. Dengan pemilihan, Paus secara terbuka mengumumkan dengan nama apa dia akan memimpin Gereja Katolik. Jika dalam sejarah kepausan sudah ada orang dengan nama yang mirip, maka nomor seri ditambahkan ke nama yang dipilih. Mulai saat ini, paus memiliki nama takhta yang ia bawa sepanjang kepausannya.

Tradisi untuk mengubah nama duniawi dimulai pada Abad Pertengahan awal, ketika nama Romawi kuno dan Yunani kuno digunakan, sesuai dengan kultus kafir. Paus pertama yang mengubah nama duniawinya menjadi Merkurius adalah Yohanes II, yang menduduki Tahta Suci pada abad ke-6. Secara resmi, urutan pergantian nama tidak pernah diatur oleh siapa pun, namun, ritus dari abad XI ini menjadi tradisional dalam upacara pemilihan paus. Untuk seluruh sejarah kepausan berikutnya, hanya dua Imam Besar yang tidak mengubah nama mereka: Adrian VI, di dunia Adrian Florence dan Marcello Cervi, yang menjadi Paus Marcellus II.

Stempel Paus Adrian VI

Pemilihan Kepala Takhta Suci tidak selalu berjalan lancar dan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan. Takhta Suci sering menjadi sandera situasi politik yang berlaku di Eropa. Pada awal Abad Pertengahan, cukup sering raja-raja yang kuat di Eropa menggunakan Gereja Katolik sebagai alat yang mudah untuk manipulasi sosial dan politik, membuat kekuatan sekuler paus menyandera situasi militer dan politik yang kompleks. Keadaan ini dengan jelas menggambarkan periode Abad Pertengahan, ketika kepausan berjuang keras untuk supremasi kekuatan spiritual atas pemerintahan sekuler. Meskipun ada kemajuan yang signifikan dalam arah ini, berbeda dengan kekuatan spiritual, kedaulatan paus selalu terancam.

Masing-masing kekuatan politik berusaha untuk menundukkan pengaruh mereka atas tahta kepausan, membawa perpecahan ke dalam kesatuan Gereja Katolik. Hasil dari kebijakan ini adalah praktik memilih anti-papa. Ada banyak kasus dalam sejarah tahta kepausan ketika kekuatan spiritual dibagi di antara mereka sendiri oleh beberapa orang yang menyandang gelar Paus Roma Tertinggi. Masalah pemilihan kepala Takhta Suci dapat diputuskan di tempat yang berbeda, dengan partisipasi dari berbagai orang sekuler dan pendeta. Hak untuk menyandang gelar sah High High Priest biasanya diperuntukkan bagi pendeta yang pendukungnya memenangkan kemenangan politik. Terlepas dari kenyataan bahwa di Eropa abad pertengahan keberadaan anti-pop adalah praktik umum, Vatikan resmi tidak mengakui keberadaan mereka.

Ayah dan antipapa

Dalam daftar resmi terdaftar hanya ayah yang sah, yang masing-masing memiliki nomor urut sendiri.

Kepribadian yang paling terkenal dalam sejarah kepausan

Seluruh sejarah kepausan berhubungan erat tidak hanya dengan proses pembentukan dan penegasan agama Kristen, tetapi juga dalam banyak hal mencerminkan peristiwa-peristiwa politik yang sedikit banyak mempengaruhi struktur internasional. Keberadaan lembaga kepausan dapat dibagi menjadi periode-periode berikut, yang mencerminkan situasi politik pada peta politik dunia waktu itu:

  • Periode pra-Nicea secara kondisional membutuhkan abad II-III - waktu penyebaran agama Kristen sampai aksesi kaisar Constantine;
  • periode pendirian agama Kristen sebagai agama negara Kekaisaran Romawi (313-493);
  • Periode Ostrogothic - jatuhnya Kekaisaran Romawi dan pembentukan kerajaan Ostrogothic (493-537);
  • Periode kepausan Bizantium (537-752);
  • Periode Frank jatuh pada seluruh abad dari 756 hingga 857;
  • era penghinaan kepausan oleh pemilik sekuler (1044-1048);
  • era kekaisaran (1048-1257) - periode kemakmuran dan kekuatan kepausan terbesar;
  • periode transisi adalah masa ketidakstabilan kekuatan kepausan (1257-1309).
Kemartiran Imam Besar

Dari saat pendirian dan persetujuan kepausan sebagai Kepala Gereja Katolik sampai tahun 1309, ketika Paus dan seluruh kediamannya pindah ke Avignon (Prancis), Tahta Suci dipimpin oleh 194 orang. Hitungan mundur datang dari Rasul Petrus, yang konon adalah pendiri Tahta Suci. Pada masa pembentukan iman Kristen, Romawi menjadi paus tertinggi. Delapan orang dari jumlah ini mewakili keuskupan Yunani. Tiga ayah berasal dari provinsi Afrika. Dua kali Tahta Suci dipimpin oleh Prancis. Suatu kali, kepala Gereja Katolik adalah Suriah, Jerman, dan Inggris Adrian IV, yang memindahkan Irlandia ke pembuangan mahkota Inggris.

Pada masa pra-Nicea, menjadi seorang ayah berarti menjadi sasaran penganiayaan dan penganiayaan oleh kultus kafir dan penguasa, begitu banyak imam agung yang meninggal sebagai martir. Keamanan dan stabilitas relatif datang ke lembaga kepausan dengan kaisar Konstantinus mengambil alih takhta Kekaisaran Romawi, yang memberi kekristenan status agama negara.

Papa Syricius

Gelar pertama "papa" mulai menggunakan Syricius Suci, tahun-tahun pemerintahan 384-399. Dengan periode pemerintahannya, satu-satunya dekrit yang turun kepada kita terkait. Dari semua paus yang menjadi terkenal dalam sejarah selama periode ini, perlu dicatat High High Priest Leo I (440-461), yang secara pribadi berhasil meyakinkan Attila untuk tidak menyerang Italia. Paus Gregorius yang Kedua, yang menduduki Tahta Suci pada 715-731, secara aktif berjuang melawan ikonoklasme. Pada Abad Pertengahan, raja-raja yang berdaulat di Eropa sering menggunakan kekuatan untuk menegaskan otoritas mereka. Demikian pula dengan Paus Yohanes XII, yang diusir dari Roma oleh pasukan Kaisar Romawi Suci Otto I.

Menurut sejarawan dan teolog, tempat paling penting dalam sejarah kepausan ditempati oleh Paus Urbanus II, yang menemukan era Perang Salib. Ini adalah pidatonya yang berapi-api di Dewan Clermont pada 1095 tentang perlunya membebaskan Tanah Perjanjian dari umat Muslim adalah awal dari gerakan massa militer-politik. Pada akhir Abad Pertengahan, Paus Gregorius IX membedakan dirinya dengan mempercayakan Inkuisisi kepada Ordo Dominikan. Imam besar Romawi, Gregory X (1271-76), melalui dekritnya memperkenalkan konklaf, dewan kardinal, yang bertanggung jawab untuk memilih paus, membahas masalah-masalah spiritual dan administrasi yang penting.

Konklaf Para Kardinal

Kepausan selama periode ketidakstabilan

Momen paling kontroversial dalam sejarah kepausan adalah periode 1309 hingga 1377, yang disebut tawanan Avignon. Meningkatnya pengaruh Prancis di arena Eropa secara langsung memengaruhi institusi kepausan. Sebagai hasil dari konflik yang pecah antara Paus Benediktus XI dan Raja Perancis Philip the Fair, uskup Perancis Raymond Bertrand menerima gelar penguasa tertinggi Gereja Ekumenis segera. Roma, yang dianggap sebagai tempat lahir agama Kristen di Eropa, kehilangan status Kota Suci selama hampir 70 tahun.

Paus Clement V dan Philip yang Tampan

Peran Paus Klemens V dalam sejarah kepausan bersifat ambigu. Ketundukannya yang memulai penganiayaan Ordo Templar, yang memuncak dalam kekalahan total dan larangan Ordo Templar pada 1312. Hanya Paus Gregorius XI yang berhasil pada tahun 1377 untuk mengembalikan tahta kepausan kembali ke Kota Suci.

Periode ketidakstabilan institusi kepausan berikutnya adalah perpecahan besar Barat. Selama 39 tahun, beberapa orang mengklaim tahta kepausan. Masing-masing didukung oleh satu atau beberapa kelompok politik lain, bergantung pada Prancis atau pada rumah-rumah kaya Italia setempat. Para paus bergantian bertemu di Vatikan, lalu di Avignon. Akhir dari kekacauan dengan para paus dan periode diarki diletakkan oleh Renaissance, yang dimulai dengan kedatangan pada tahun 1417 di Tahta Suci Martin V.

Avignon

Pada 1517, kepausan mengalami krisis lain yang terkait dengan awal Reformasi di Eropa. Selama periode ini, ada gerakan keagamaan Martin Luther, yang bertarung dengan romanisasi dogma Kristen. Beberapa paus yang memegang posisi tinggi pada waktu itu membuat konsesi, melaksanakan reformasi manajemen kultus dan membuat perubahan pada sistem ritus. Selama periode ini, ada melemahnya kekuatan kepausan yang signifikan baik di Italia sendiri maupun di pinggiran, di negara-negara Eropa Tengah dan Utara. Namun, Reformasi dengan cepat berakhir dengan awal Kontra-Reformasi - periode ketika penganiayaan sengit dari para pengikut ajaran Luther dimulai. Selama periode ini, Eropa jatuh ke dalam jurang perang agama berdarah. Di seluruh Eropa, dari Prancis hingga Pegunungan Carpathian, umat Katolik dan Protestan saling menghancurkan. Masa-masa kekacauan dan gejolak dalam keyakinan agama berakhir dengan transisi kepausan selama Pencerahan (1585-1689).

Pengadilan Martin Luther

Salah satu peristiwa penting pada periode ini adalah reformasi kalender, yang dilakukan oleh Paus Gregorius XIII. Imam Besar yang sama ini pertama kali menerbitkan "Kode Hukum Canon."

Terakhir dalam sejarah periode ketidakstabilan kepausan adalah era perang revolusioner yang melanda benua Eropa. Pada saat ini, dari tahun 1775 hingga 1861, Tahta Suci diduduki oleh para paus, yang memiliki posisi yang sangat kontradiktif sehubungan dengan peristiwa yang terjadi. Jika High High Priest of Rome, Paus Pius VI, mengutuk Revolusi Besar Prancis, yang darinya dia diusir dari Roma oleh pasukan Prancis, maka penggantinya, Paus Pius VII, secara pribadi memahkotai Napoleon Bonaparte sebagai kaisar Prancis. Napoleon benar-benar menghancurkan kedaulatan kepausan, menangkap Negara Kepausan dan mengubah Takhta Suci menjadi keuskupannya sendiri.

Pasukan Austria di Roma

Revolusi yang dimulai di Italia mengarah pada fakta bahwa pada tahun 1848 Negara Kepausan menduduki pasukan Austria. Pada tahun 1846, Tahta Suci ditempati oleh Paus Pius IX. К его заслугам относят принятие догмата о непорочном зачатии Девы Марии, вынесение на утверждение I Ватиканского собора догмата о безошибочности папских решений и канонов. Папа Пий IX дольше всех в истории понтификата занимал пост Главы Католической церкви, с 1846 по 1878 год. В эпоху его правления Папская область окончательно утрачивает свои границы, войдя вместе со Священным городом в состав нового Итальянского государства. Рим становится столицей Королевства Италии. С этого момента светская власть римских первосвященников окончательно утрачивает свой статус.

Новое время

Только в 1929 году после Латеранского соглашения папа римский снова становится сувереном, вернув себе статус Главы города-государства Ватикан. В новой, современной истории папства было восемь Верховных понтификов, каждый из которых сумел оставить заметный след в христианском вероучении. Папа Павел VI в 1962 году собрал II Ватиканский собор, на котором рассматривалась необходимость обновления Католической церкви в связи с новыми реалиями современности. Результатом собора, который заседал в течение 3 лет, был пересмотр Кодекса канонического права, в который были внесены существенные поправки в отношении причин для отлучения от церкви и ряда других статей.

Папа Иоанн Павел II

Новый канонический кодекс был утвержден и подписан в 1983 году папой Иоанном Павлом II. Этот Верховный понтифик, поляк по происхождению, в течение 27 лет оставался Главой Католической церкви. Его правление обусловлено ростом популярности папской власти в мире. При Иоанне Павле II Католическая церковь вновь обрела статус серьезной политической силы. Нынешний Верховный первосвященник Вселенской Церкви Франциск, аргентинец по происхождению, стал первым папой не европейцем. Его избрание состоялось 13 марта 2013 года после того, как его предшественник папа Бенедикт XVI отрекся от престола.

Апостольский дворец

Резиденция нынешнего папы, как и его предшественников - Апостольский дворец в Ватикане. Здесь же находятся архив, библиотека Святого Престола, собор Святого Петра, Сикстинская капелла, другие культовые сооружения. Здесь же располагаются главные административные службы Католической церкви и учреждения государства-анклава.

Tonton videonya: The Lost Gospels -BBC - Injil Yang Hilang #Indonesia Subtitle (Agustus 2019).