Planet Venus: Apa yang disembunyikan tetangga planet kita?

Di antara delapan planet tata surya, Venus hampir merupakan satu-satunya objek kosmik, seperti planet kita. Sebagai hasil dari penelitian ruang angkasa dan astronomi planet ini, ternyata dimensinya hampir sama dengan Bumi. Kedua planet memiliki massa dan kepadatan yang sama. Sekilas, tampaknya Venus adalah planet yang paling cocok untuk kehidupan, siap untuk bertemu dengan penduduk bumi dalam proses perkembangan dan kolonisasi selanjutnya. Selain itu, itu adalah objek paling terang di cakrawala bumi, untuk mana ia menerima julukan "bintang pagi". Manusia secara naif percaya bahwa penampilan yang indah sesuai dengan pelangi yang sama dan kenyataan yang menarik. Mungkin miliaran tahun yang lalu.

Saat ini, "bintang pagi" masuk daftar hitam dan diakui sebagai salah satu dunia ekstraterestrial yang paling bermusuhan dengan manusia. Para ilmuwan, setelah mempelajari informasi tentang planet ini, diperoleh sebagai hasil penerbangan dari stasiun otomatis Amerika dan Soviet Mariner dan Venus, mengakhiri hipotesis dan teori di mana Venus diberi tempat surga ruang angkasa luar angkasa.

Penemuan planet kedua tata surya

Kemunculan Venus yang sering di langit dan kecerahannya telah menjadi salah satu alasan meningkatnya minat terhadap objek ruang angkasa ini. Bahkan di zaman kuno, para astronom dan astronom memperhatikan bintang terang yang menyala dengan cahaya putih di fajar pagi. Selalu sangat menarik bagi pengamat duniawi untuk belajar lebih banyak tentang objek luar angkasa yang aneh ini. Selanjutnya, ternyata tidak ada planet lain di tata surya yang mampu bersinar begitu terang seperti Venus. Selain itu, dengan cepat menjadi jelas bahwa ini adalah planet terdekat dengan Bumi, secara harfiah tetangga kita di ruang yang luas dan tak berujung.

Para astronom kuno, di bawah pengaruh pancaran indah planet ini, memberi tetangga kami nama yang nyaring dan indah - Venus, untuk menghormati dewi cinta Yunani kuno. Karena penampilannya yang sukses dan indah, planet ini tertanam kuat dalam budaya kemanusiaan, menjadi objek favorit dalam sastra.

Informasi pertama tentang planet ini berasal dari 1500-1600 SM. Deskripsi objek terang di langit, para ilmuwan saat ini ditemukan dalam teks-teks kuno Babel. Orang Mesir kuno, Yunani, dan Maya India sangat mengenal "bintang pagi". Penemuan Venus sebagai sebuah planet baru terjadi pada abad ke-17. Pada awalnya, Galileo Galilei menemukan bahwa Venus bergerak mengelilingi Matahari dan memiliki fase yang mirip dengan bulan. Galileo menyusun deskripsi ilmiah pertama tentang objek yang diamati dan pergerakannya melalui langit. Pada tahun 1639, astronom Inggris Jeremy Horrocks dengan teleskopnya mampu mendeteksi planet selama perjalanannya melalui cakram matahari. Ilmuwan Rusia Mikhail Lomonosov, selama pengamatannya, berhasil membuka atmosfer benda angkasa ini, yang memberi alasan untuk percaya bahwa Venus adalah sebuah planet yang memiliki setiap kesempatan untuk dihuni.

Diperoleh sebagai hasil dari pengamatan astronomi, data itu sangat berharga dan membuat para ilmuwan percaya bahwa planet ini dan Bumi kita memiliki banyak kesamaan. Diharapkan bahwa kondisi fisik di Venus sangat mirip dengan parameter habitat Bumi. Untuk waktu yang lama di komunitas ilmiah dan di antara para penulis fiksi ilmiah ada pendapat bahwa planet kedua Tata Surya adalah tempat lahirnya peradaban ekstraterestrial. Hanya pada paruh kedua abad ke-20, manusia memperoleh data astrofisika yang akurat tentang Venus, yang menghilangkan mitos kebugaran planet untuk semua bentuk kehidupan.

Karakteristik astrofisika Venus

Venus adalah objek paling terang ketiga di langit berbintang kita, yang kedua setelah Matahari dan Bulan. Planet ini terletak di orbit melingkar heliosentris, hampir teratur pada 108,2 juta km. dari bintang kita. Planet-planet Tata Surya terdekat dengan Venus adalah Merkurius dan Bumi. Jarak dari Venus ke Bumi bervariasi pada rentang yang luas dari 38 hingga 261 juta kilometer.

Rotasi planet di sekitar porosnya sendiri terjadi dalam 243 hari Bumi. Namun, karena fakta bahwa Venus berbelok ke arah yang berlawanan dengan Bumi, dari Timur ke Barat, besarnya hari Venus berkurang tepat dua kali. Hari Venus adalah 116,8 hari Bumi.

Bergerak di orbit di sekitar Matahari dengan kecepatan 35 km / s, planet ini membuat revolusi penuh dalam 224 hari Bumi. Ini adalah fenomena khas bahwa Venus memiliki orbit dan rotasi di sekitar Matahari dalam perbedaan yang aneh. Karena rotasi yang sangat lambat di sekitar porosnya sendiri dalam kombinasi dengan periode rotasi planet di sekitar Matahari, Venus menghadapi Bumi dalam banyak kasus hampir di sisi yang sama. Ini terjadi terutama ketika paling dekat dengan Bumi.

Jika Anda terbang ke Venus dengan pesawat ruang angkasa, perjalanan akan memakan waktu 305 bulan. Penerbangan pertama dari pesawat ruang angkasa Mariner-2 hanya membutuhkan waktu 153 hari. Jarak minimum ke Bumi adalah 90-100 hari.

Komposisi planet Venus: struktur dan struktur

Venus termasuk dalam kelompok planet berbatu yang permukaannya memiliki dasar yang keras dan berbatu. Berbeda dengan raksasa gas Yupiter, Saturnus, Uranus dan Neptunus, planet kedua ini memiliki kepadatan yang tinggi. Kepadatan rata-rata planet ini adalah 5,204 g / cm3. Pada parameter fisik dasar, Venus sangat mirip dengan Bumi. Ini ditunjukkan oleh kepadatan planet, massa dan ukurannya.

Parameter utama Venus adalah sebagai berikut:

  • radius rata-rata planet Venus adalah 6052 km;
  • diameter planet di bidang ekuator adalah 12.100 + - 10 km, 95% dari diameter bumi;
  • panjang khatulistiwa Venus adalah 38025 km dan juga 97% dari panjang khatulistiwa Bumi;
  • permukaan "bintang pagi" adalah 460 juta kilometer persegi, 90% dari permukaan bumi;
  • massa astronomi planet Venus adalah 4,87 triliun triliun kg;
  • volume planet ini adalah 928 miliar km3.

Seperti dapat dilihat dari daftar, Venus, dengan parameter fisik dasarnya, adalah planet kembar Bumi kita. Namun, ini hanya sebuah formulir. Dalam hal kontennya, Venus jauh dari apa yang biasa kita wakili. Permukaan planet ini tersembunyi dari dunia luar oleh awan tebal, yang penuh dengan atmosfer Venus.

Komposisi dan struktur planet ini hampir sama dengan Bumi. Dia juga memiliki inti logam yang dikelilingi oleh mantel. Permukaan planet ini dan juga di Bumi diwakili oleh kerak tipis. Diyakini bahwa inti Venus dengan diameter sekitar 6.000 km memiliki komposisi besi-nikel. Ketebalan mantelnya cukup mengesankan, sekitar 3000 km. Tidak mungkin untuk menetapkan komposisi kimia yang tepat dari mantel Venus. Mungkin, seperti di Bumi, ini didasarkan pada silikat. Kerak bumi memiliki ketebalan yang identik dengan parameter terestrial dan memiliki ketebalan rata-rata 16-30 km.

Pada kesamaan ini, kedua planet berakhir. Lebih jauh, ada perbedaan signifikan yang membuat kedua planet ini bertolak belakang dengan sempurna. Proses tektonik di Venus terjadi di masa lalu yang jauh. Pembentukan kulit Venus selesai sekitar 500-600 juta tahun yang lalu. Permukaan planet ini diwakili oleh lautan basal beku yang dipisahkan oleh bukit-bukit yang luas. Beberapa ketinggian di permukaan lebih tinggi daripada di tanah, dan ketinggian pegunungan Venus mencapai 11 km. Depresi dan depresi, yang memiliki bentuk dan struktur yang mirip dengan lautan terestrial, menempati 1/6 permukaan planet ini. Tidak ada banyak kawah astrofisika di planet ini. Yang terbesar dari mereka memiliki diameter 30 km, dibuat oleh asteroid yang jatuh lebih dari 1 juta tahun yang lalu.

Keadaan inti dalam planet ini tidak diketahui. Namun, hampir tidak adanya medan magnet, berbicara mendukung fakta bahwa inti berada dalam keadaan beku. Tidak adanya konveksi antara lapisan dalam cair planet ini menyebabkan tidak adanya efek dinamo, yang terjadi sebagai akibat dari gesekan antara lapisan dalam planet ini. Ini menjelaskan bahwa Venus, salah satu dari dua planet kembar terestrial, memiliki medan magnet yang lemah, hanya 5-10% dari kekuatan magnetosfer bumi. Medan magnet Venus sangat lemah dan terutama terbentuk karena partikel-partikel angin matahari yang ditangkap oleh daya tarik planet ini.

Dengan demikian, di Venus, besarnya percepatan gravitasi kurang - 8,87 m / s2 melawan 9,807 m / s² di Bumi. Dengan kata lain, seseorang di permukaan Venus akan berbobot 10% lebih ringan daripada di planet rumah kita. Studi yang lebih rinci tentang struktur internal planet ini tidak mungkin dilakukan saat ini. Data yang diperoleh sejauh ini adalah hasil perhitungan matematis dan pemindaian radar dari permukaan planet.

Objek paling menarik di Venus adalah atmosfer planet ini.

Data pertama yang diperoleh dari foto dari luar angkasa tentang permukaan Venus tidak menjadi terobosan dalam cara mempelajari planet ini. Permukaan Venus tersembunyi dari mata oleh lapisan atmosfer yang padat. Bahwa itu adalah faktor penentu yang membentuk kelegaan planet ini tanpa adanya aktivitas vulkanik aktif di planet ini. Di sini ada dua bentuk erosi permukaan - angin dan kimia. Bahan yang dipancarkan sebagai hasil dari letusan gunung berapi, memasuki atmosfer planet dan sudah ada di sana, berubah selama reaksi kimia, jatuh ke permukaan dalam bentuk sedimen Venus.

Komposisi kimiawi planet ini cukup sederhana:

  • karbon dioksida 96,5%;
  • jumlah nitrogen tidak melebihi 3,5%.

Gas-gas lain di atmosfer planet ini disajikan dalam jumlah mikroskopis. Namun, meskipun hampir tidak ada oksigen dan hidrogen di lapisan atmosfer, planet ini memiliki lapisan ozon, yang terletak di ketinggian 100 km.

Atmosfer Venus adalah yang terpadat di antara planet-planet terestrial. Kepadatannya adalah 67 kg / m3. Dengan kata lain, lapisan bawah atmosfer adalah media semi-cair yang didominasi oleh karbon dioksida. Sebagai akibat dari kejenuhan troposfer yang tinggi, tekanan atmosfer di permukaan Venus sangat besar, sebesar 93 bar. Ini kira-kira sama dengan tekanan Bumi, yang akan mencapai 900 meter di kedalaman lautan dunia. Konsentrasi tinggi karbon dioksida di atmosfer planet ini telah menyebabkan efek rumah kaca. Akibatnya, suhu tinggi tercatat di permukaan planet ini, yang bisa mencapai 475 derajat Celcius. Ini lebih dari pada Merkurius, yang jauh lebih dekat ke Matahari.

Berbicara tentang keberadaan air di Venus dalam kondisi atmosfer seperti itu tidak perlu. Awan tebal, tersusun atas asam sulfat dan hujan asam yang mengalir ke permukaan planet ini, dan lautan Venus mewakili danau asam sulfat.

Angin di permukaan Venus mengamuk dengan kencang. Seluruh atmosfer planet ini adalah satu badai besar yang mengamuk, melesat di sekitar permukaan planet dengan kecepatan 140 m / s. Dengan demikian, tidak sulit untuk membayangkan berapa banyak angin yang bertiup di planet ini.

Atmosfer Venus adalah perbedaan utama dari planet kita. Keberadaan segala bentuk kehidupan dalam kondisi seperti itu di mana suhu mencapai titik leleh timah tidak mungkin. Selain itu, konsentrasi tinggi CO2 mengarah pada fakta bahwa alih-alih air di planet ini, cairan utama adalah asam sulfat.

Rencana masa depan untuk studi venus

Venus - tetangga ruang terdekat dengan kita, bintang terang dan indah di langit kita, sebenarnya, adalah neraka universal sejati. Studi ruang angkasa yang dilakukan manusia sehubungan dengan Venus pada paruh kedua abad ke-20 memperjelas bahwa Venus adalah lingkungan yang bermusuhan bagi kita. Selama 40 tahun, 30 pesawat ruang angkasa diluncurkan ke "bintang pagi".

Sebagian besar penelitian dilakukan dalam rangka program Soviet untuk mempelajari planet "Venus" dan program luar angkasa Amerika "Mariner". Pesawat ruang angkasa Eropa Venera Express dan pesawat ruang angkasa Jepang Akatsuki diluncurkan ke Venus pada tahun 2005 dan 2010, masing-masing, mengakhiri siklus penelitian pesawat ruang angkasa untuk "bintang pagi".

Tonton videonya: Fakta dan Misteri Galaxy Andromeda, Galaxy Tetangga (Agustus 2019).