Lagu Su-57 dinyanyikan atau mengapa PAK FA ternyata hanya mainan mahal

Tampaknya pada proyek pesawat tempur Rusia generasi kelima, Su-57, Anda dapat dengan aman meletakkan umpan silang. Setidaknya, kesimpulan seperti itu menunjukkan dirinya setelah wawancara dengan Ketua Komisi Duma Negara tentang Dukungan Hukum dari Kompleks Industri-Militer Rusia Vladimir Gutenev. Dia mengatakan kepada kantor berita Interfax bahwa Su-57 tidak akan dibeli untuk kepentingan Pasukan Aerospace Rusia, tetapi, menurut wakilnya, "mobil itu memiliki potensi ekspor yang sangat baik."

Pada saat yang sama, Gutenev mengatakan bahwa pandangannya tentang masalah ini sepenuhnya bertepatan dengan pendapat Wakil Perdana Menteri Yuri Borisov, yang dalam pemerintahan saat ini mengawasi kompleks pertahanan, dan di masa lalu bekerja sebagai wakil menteri pertahanan.

Harus dipahami bahwa pernyataan tentang "potensi ekspor yang sangat baik" dari pesawat itu agaknya merupakan upaya untuk membuat tambang yang baik dengan permainan yang jelas-jelas buruk, karena hampir tidak ada orang di dunia ini yang akan membeli pesawat tempur yang tidak lengkap yang bahkan tidak diinginkan oleh angkatan bersenjata mereka sendiri. Tetapi mengapa tentara Rusia menolak pengembangan terbaru dari kompleks industri militer-domestik, yang selama bertahun-tahun dilayani oleh Rusia, sebagai senjata nasional masa depan dan respons yang layak terhadap Raptor F-22 Amerika dan F-35 Lightning II. Dan mengapa proyek, yang telah menginvestasikan dana besar, tidak akan dilaksanakan secara penuh?

foto Stepanov Yury

Apa yang salah dengan Su-57?

Yuri Borisov, secara umum, memuji Su-57, mengatakan bahwa pesawat itu menunjukkan dirinya dengan sempurna dalam kondisi tempur nyata Suriah. Namun menurut pejabat itu, Rusia sudah memiliki pesawat tempur, yang, menurut kinerja penerbangannya, dianggap sebagai salah satu yang terbaik di dunia. Ini adalah Su-35S. Mobil ini milik generasi keempat (ke "4+", karena mereka suka mengulangi di sini), dan dalam kualitas pertempurannya setidaknya tidak kalah dengan rekan-rekan Amerika F-15 dan F-16.

Tapi ada Su-35S dan dua keuntungan lebih penting: pertama, pesawat tempur ini jauh lebih murah daripada Su-57 "canggih", dan, kedua, sudah dalam produksi massal dan berjalan di antara pasukan.

Tentu saja, rencana untuk PAK FA lebih dari menarik. Pekerjaan proyek ini dimulai pada tahun 2001, dan pada tahun 2010 sekitar 30 miliar rubel telah dihabiskan untuk itu. Angka ini disuarakan oleh Presiden Putin sendiri. Berapa banyak uang yang “dimakan” oleh Su-57 dalam sejarahnya yang hampir dua puluh tahun hanya bisa ditebak.

Direncanakan bahwa pada tahun 2016 seorang pejuang baru akan mulai memasuki pasukan. Secara total, hingga 2020, mereka berharap membeli 52 mobil untuk VKS. Namun, ada yang tidak beres. Selain itu, Su-57 masih belum siap: tesnya berlanjut, meskipun mereka masih dalam tahap akhir.

Mengapa ini terjadi?

Dalam wawancaranya, Gutenev menyatakan fakta yang sangat jelas: "... karena berbagai alasan obyektif, itu ditunda, karena perkembangan teknologi yang sangat dinamis - ini juga berlaku untuk sistem peperangan elektronik, dan bahan komposit baru, dan peluang baru yang menyediakan teknologi aditif dalam hal konstruktif mobil yang lebih murah. "

Dan sangat sulit untuk berdebat dengan hal di atas: pengembangan mesin generasi kelima dimulai di Uni Soviet dan Amerika Serikat pada saat yang sama - di tahun 80-an. Sudah pada 2005, Amerika mampu meluncurkan Raptor F-22 mereka ke dalam layanan. Selain itu, ia telah keluar dari produksi selama tujuh tahun sekarang, sekarang ia digantikan oleh F-35 multifungsi.

Dan untuk Su-57, mesin tahap kedua masih belum siap, ada banyak pertanyaan untuk memastikan low profile dari pesawat tempur dan kualitas avioniknya. Mesin baru ini dijanjikan akan dibuat hanya pada 2023-2025, ketika, mungkin, generasi pejuang kelima secara keseluruhan sudah berada di matahari terbenam.

Karena keadaan di atas, umat Hindu meninggalkan proyek Su-57. Pada bulan Mei tahun ini, mereka menyatakan bahwa "avionik, radar, dan sensor Rusia tidak memenuhi standar pesawat generasi kelima." Pada saat yang sama di Hindustan Times edisi India muncul materi, yang menyatakan bahwa komando Angkatan Udara India tidak melihat prospek Su-57. Satu-satunya keuntungan dibandingkan rekan-rekan Amerika F-22 dan F-35 disebut kemampuan manuver yang tinggi ...

Dan akhirnya. Gutenev mengusulkan untuk tidak menghabiskan uang dan energi untuk pengembangan lebih lanjut dari pejuang generasi kelima, tetapi untuk segera beralih ke keenam. Saya bahkan tidak tahu harus berkata apa tentang ini: dapatkah lebih baik langsung ke ketujuh?

Tonton videonya: The Great Gildersleeve: Gildy Meets Nurse Milford Double Date with Marjorie The Expectant Father (Agustus 2019).