Masa kepresidenan yang singkat dalam sejarah Spanyol

Spanyol adalah salah satu dari sedikit negara di Eropa yang sejarahnya mengandung semua bentuk organisasi politik. Di negara di mana kekuasaan kerajaan selalu mendominasi, dalam 100 tahun terakhir Republik telah dua kali muncul. Meskipun entitas negara ini berumur pendek, Presiden Spanyol memerintah negara itu untuk periode pendek pemerintahan republik. Di negara terdapat lembaga kekuasaan demokratis, status presiden Spanyol dan parlemen menentukan kebijakan internal dan luar negeri negara. Saat ini, Spanyol dianggap sebagai model model Eropa dari rezim monarki konstitusional, dan empat puluh tahun yang lalu negara itu memiliki diktatornya, ada pemerintah Spanyol di pengasingan, yang dipimpin oleh empat presiden.

Bendera Spanyol

Sistem kekuasaan negara di Spanyol

Spanyol saat ini adalah monarki konstitusional yang berasal dari tahun 1947. Hingga 1975, raja Spanyol dianggap sebagai kepala resmi negara. Kekuasaan nyata di negara berada di tangan Francesco Franco, pemimpin politik dan administrasi negara. Hanya setelah kematian diktator di negara itu memulai reformasi demokratis, reformasi sistem administrasi publik. Spanyol menerima Konstitusi baru pada tahun 1978, di mana raja menjadi kepala negara, dan semua kekuasaan legislatif dan eksekutif ada di tangan parlemen.

Raja Spanyol dan Cortes

Mayoritas parlementer menentukan arah politik kerajaan Spanyol. Fungsi perwakilan ditugaskan untuk Raja Spanyol, sementara seluruh kepemimpinan negara dijalankan oleh pemerintah, dipimpin oleh Perdana Menteri.

Ada periode singkat di Spanyol, dari tahun 1869 hingga 1874, ketika kekuatan nyata di negara bagian diwakili oleh presiden, pada saat yang sama memiliki kekuasaan kepala negara dan memimpin pemerintahan.

Republik Spanyol pertama adalah upaya pertama oleh kekuatan politik nasional untuk mengakhiri otoritas kerajaan absolut dan membangun negara yang demokratis. Ini bukan untuk mengatakan bahwa peristiwa ini telah menjadi sesuatu yang istimewa dalam sejarah negara Spanyol. Pada pertengahan abad XIX, seluruh Eropa mengalami booming revolusioner, yang konsekuensinya adalah jatuhnya sejumlah negara dari rezim monarki dan pembentukan pemerintahan republik yang selanjutnya. Spanyol tidak terkecuali dalam hal ini, setelah mengetahui dengan singkat semua pesona sistem republik.

Spanyol pada abad XIX

Republik Pertama dan para pemimpinnya

Situasi sosial-politik yang menyebabkan pembentukan Republik muncul di Spanyol dengan latar belakang proses revolusioner yang mengguncang Eropa pada pertengahan abad ke-19. Ini sebagian besar berkontribusi pada krisis politik internal yang berkepanjangan terkait dengan inkonstansi kekuasaan kerajaan. Leapfrog dengan pewaris takhta kerajaan, menyebabkan hilangnya pengaruh keluarga kerajaan. Terhadap latar belakang krisis politik yang akut di rumah kerajaan, pengaruh perwakilan elit militer terhadap proses politik semakin meningkat. Konfrontasi berbagai kelompok politik mengarah ke awal proses separatis. Madrid mulai kehilangan kendali atas masing-masing daerah di negara itu. Dalam keadaan seperti itu, ada kebutuhan untuk memperkuat pemerintah pusat dengan menciptakan bentuk pemerintahan lain.

Revolusi di Spanyol

Pemerintah, berubah dengan kecepatan animasi, tidak bisa mengendalikan situasi di negara ini. Pada tahun 1868, pemberontakan meliputi seluruh negeri. Dalam keadaan seperti itu, Ratu Isabella terpaksa meninggalkan negara itu, semua kekuasaan di negara bagian jatuh ke tangan Cortes. Pemerintahan selanjutnya dibentuk dari kalangan serikat buruh, pendukung negara yang bersatu, dan kaum progresif, yang menganjurkan pembentukan bentuk pemerintahan republik di Spanyol. Untuk waktu yang singkat, dari 25 Februari 1869 hingga 18 Juni 1869, pemerintahan baru dipimpin oleh Francisco Serrano, yang mengambil alih fungsi kepala negara dan ketua pemerintahan. Posisi itu disebut - Menteri-Presiden Eksekutif. Status jabatan yang ditempati dibuat oleh Francisco Serrano, presiden pertama Spanyol.

Francisco Serrano

Reformasi, yang dengannya kepala negara baru dimulai, terutama memengaruhi media dan sistem pendidikan. Dengan tidak adanya pesaing nyata untuk tahta kerajaan, Serrano, bersamaan dengan jabatan publiknya, menjadi bupati. Terlepas dari hasil nyata yang terlihat dari pekerjaan pemerintah Serrano, Spanyol terus menghentikan pemberontakan dan pemberontakan anti-pemerintah. Di provinsi utara, dua kubu yang berseberangan semakin intensif, para carlists - pendukung dinasti kerajaan lama dan para Republikan, yang menganjurkan penggulingan monarki.

Upaya untuk memulihkan monarki saat ini dilakukan pada tahun 1870, ketika takhta kerajaan Spanyol diduduki oleh Raja Amadeus, putra raja Italia. Serrano menerima dari tangan raja portofolio dari Menteri-Presiden, menjadi kepala kementerian perang. Namun, seminggu kemudian, Menteri-Presiden yang baru diangkat terpaksa mengundurkan diri, karena raja tidak mendukung keputusan Serrano untuk membatasi perubahan konstitusional.

Selama dua tahun, Raja Amadeus berusaha memulihkan ketertiban di negeri itu dan berurusan dengan anarki dalam sistem pemerintahan dan dalam struktur administrasi kerajaan. Namun, keinginan raja terus-menerus mendapat tentangan dari Cortes, di mana ada pergulatan politik yang sengit. Hasil dari perjuangan raja yang gagal untuk pendirian di Spanyol, kekuatan kerajaan yang kuat, adalah turunnya Amadeus dari tahta. Menanggapi langkah ini, Cortes 11 Februari 1873 memproklamasikan pembentukan Republik Spanyol. Presiden pertama Republik adalah wakil dari Partai Republik Estanislao Figueras.

Estanislao Figueras

Presiden Spanyol yang pertama mengajukan upaya untuk memberdayakan provinsi-provinsi tersebut. Kekuasaan di kota-kota Spanyol pada masa-masa awal Republik berpindah ke tangan hakim. Dalam kondisi seperti itu loyalitas daerah terhadap pusat terbentuk.

Pemerintahan Presiden di Spanyol

Keberadaan Republik Spanyol adalah peristiwa dramatis pendek dan intens. Untuk waktu yang singkat, kekuasaan di negara itu ada di tangan empat presiden, yang masing-masing berhasil bertahan selama dua atau tiga bulan di posnya. Selama masa ini, Spanyol mengalami kekuatan tiga perang saudara: perang carlist ketiga, pemberontakan bersenjata di kanton-kanton dan intervensi militer di Kuba, yang memberontak melawan metropolis.

Simbol Republik Spanyol Pertama

Selama periode dari 11 Februari 1873 hingga 29 Desember 1874, orang-orang berikut memegang jabatan Presiden Spanyol:

  • Estanislao Figueras menjabat sebagai Menteri-Presiden dari 12 Februari 1873 hingga 11 Juni 1873;
  • Francisco Pi-i-Margale tinggal di posisi Presiden Kekuatan Eksekutif selama lebih dari sebulan, dari 11 Juni hingga 18 Juli 1873;
  • Nicholas Salmeron Alonso memimpin Republik pada 18 Juli 1873 dan tetap menjabat sampai 7 September 1873;
  • Emilio Castelar adalah Presiden Republik selama empat bulan, dari 7 September 1873 hingga 4 Januari 1874.

Hampir semua presiden Republik Pertama adalah perwakilan dari Partai Federalis Republik, tetapi ini tidak mempengaruhi kesatuan kekuatan politik dan menyebabkan jatuhnya republik.

Manuel Pavia

Kudeta militer yang diselenggarakan oleh Jenderal Manuel Pavia mengakhiri keberadaan Republik Spanyol yang singkat. Francisco Serrano berkuasa lagi, setelah melikuidasi semua akuisisi politik pada masa pemerintahan republik dan mengumumkan pemulihan monarki di negara itu. Alfonso XII akan menjadi raja Spanyol yang baru.

Meskipun Republik telah hilang, jabatan menteri-presiden tetap dipertahankan. Untuk waktu yang singkat, dia diduduki lagi oleh Francisco Serrano, namun, tinggal di kepala negara itu singkat. Setelah menolak untuk memegang posisi pemerintahan yang tinggi di bawah Raja Alfons Serrano mengundurkan diri. Dia digantikan oleh Juan de Zavala dan de la Puente, ditunjuk oleh Cortes sebagai presiden cabang eksekutif pada 26 Februari 1874. Kepala cabang eksekutif pemerintah berikutnya berada di kantor 189 hari, setelah Prakseses Mateo Sagasta menggantikannya pada 3 September 1874.

Praxedes Mateo Sagasta

Pemerintah, yang dipimpin oleh Praxes Mateo Sagasta, adalah yang terakhir dalam sejarah jabatan menteri-presiden. Peresmian Alfonso XII, yang diadakan pada tanggal 29 Desember 1874, mengakhiri periode penuh pergolakan dalam sejarah Spanyol. Kekuatan politik Republik dan federalis meninggalkan panggung politik negara itu, dan jabatan presiden cabang eksekutif menghilang.

Spanyol kembali ke pangkuan monarki Eropa. Upaya untuk membentuk bentuk pemerintahan republik dan pindah ke jalur pembangunan demokratis ditunda selama lebih dari setengah abad.

Situasi di Spanyol pada malam Republik Spanyol Kedua

Kekuatan kerajaan di Spanyol dengan tenang ada sampai awal tahun 20-an abad XX. Setelah Perang Dunia Pertama, di mana Spanyol secara ajaib berhasil mempertahankan netralitas, partai-partai politik dan gerakan-gerakan menjadi lebih aktif di negara itu. Sejumlah kota dan kanton diliputi kerusuhan sipil. Raja Alfonso XIII tidak memiliki kemauan politik untuk menyelesaikan krisis politik internal yang akut. Kekuasaan nyata di negara itu hanya bisa menahan militer. Selama periode ini, Jenderal Primo de Rivera dipromosikan menjadi peran pertama di kerajaan, yang tidak hanya mampu menekan sarang-sarang perlawanan revolusioner, tetapi juga untuk mengkonsolidasikan posisi pemerintah pusat di daerah-daerah.

Primo de rivera

Dengan memberikan blanche carte Primo de Rivera untuk memadamkan kerusuhan sipil, monarki Spanyol sendiri menggali lubang. Mengambil keuntungan dari situasi politik yang sulit, sang jenderal mengatur kudeta pada 13 September 1923, menempatkan Raja Alfonso di hadapan perlunya perubahan dalam sistem pemerintahan. Hasil tawar-menawar politik adalah pemberian kekuasaan luas kepada Primo de Rivere. Di Spanyol, Konstitusi ditangguhkan, pemerintah diberhentikan, dan Cortes Spanyol dibubarkan. Semua alat kekuasaan negara masuk ke tangan "direktori militer", yang dipimpin oleh Jenderal Primo de Rivero.

Selama tahun-tahun direktori militer, hubungan dekat militer-politik Spanyol dengan Italia fasis Mussolini didirikan. Pada tahun 1926, negara-negara tersebut menandatangani perjanjian persahabatan dan bantuan timbal balik.

Primo de Rivera dan Mussolini

Dengan kata lain, kediktatoran militer telah didirikan di negara ini. Meskipun kebijakan dalam negeri yang cukup sulit, militer dapat dengan cepat menstabilkan situasi di negara ini. Setelah berurusan dengan kebimbangan politik dan membubarkan gerakan komunis, sosialis, dan anarkis, Primo de Rivera pindah ke bentuk pemerintahan sipil. Alih-alih "direktori militer" ada direktori sipil, yang mengelola negara pada prinsip-prinsip kesatuan komando. Mencoba untuk memberikan fitur demokrasi kepada rezim politik yang mapan, junta militer kemudian menciptakan Konstitusi baru. Tujuan dan sasaran yang ditetapkan oleh Primo de Rivera dan rekan-rekannya diarahkan terutama untuk memecahkan masalah ekonomi, sedangkan kekosongan terbentuk dalam kehidupan politik negara.

Kaum Komunis bersama-sama dengan kaum sosialis dan kaum Phalangis, mengambil keuntungan dari situasi yang menguntungkan itu, kembali menguat dan bergerak ke tindakan yang lebih aktif. Rezim Jenderal Primo de Rivera, di bawah tekanan dari ketidakpuasan publik, dipaksa pada Januari 1930 untuk meninggalkan panggung politik. Pemerintah untuk periode singkat dipimpin oleh Jenderal Berenguer.

Republik Spanyol Kedua dan Presidennya

Situasi di mana Spanyol berada dalam periode antara pihak berwenang memanas setiap hari. Pada musim dingin 1931, situasi ekonomi negara memburuk, yang merupakan alasan dimulainya ketidakpuasan massa sipil. Pemilihan kota berikutnya, yang berlangsung pada 12 April 1931 di daerah-daerah di negara itu, menjadi detonator revolusi. Partai Republik, yang tidak puas dengan hasil pemilu, membawa para pendukung mereka ke jalan-jalan kota-kota Spanyol, membuat rezim menemui jalan buntu. Dengan tidak adanya kekuatan dan kekuatan yang nyata, Raja Alfonso XIII terpaksa meninggalkan negara itu, yang dipimpin oleh Pemerintahan Sementara, yang ada sampai Desember 1931.

Revolusi Spanyol 1931

Dalam situasi bacchanalia politik pada bulan Juni 1931, pemilihan parlemen diadakan, Partai Republik menjadi pemenang. Hanya sosialis yang bisa mendapatkan 110 mandat dari 470 kemungkinan di Majelis Konstituante. Setelah menerima mayoritas di parlemen, Partai Republik menciptakan komisi konstitusional, yang memperkenalkan Konstitusi baru negara dalam enam bulan. Mulai sekarang, Spanyol menjadi Republik di mana semua kekuasaan milik perwakilan dari semua kelas dan dibangun di atas prinsip-prinsip kesetaraan, keadilan dan kebebasan.

Presiden pertama Republik Kedua adalah Alcala Zamora dan Torres, Niceto, yang menjabat sebagai Perdana Menteri Pemerintahan Sementara. Pelantikan kepala negara yang baru berlangsung pada 10 Desember 1931. Dari hari-hari pertama masa jabatannya sebagai Alcala Zamora dan Torres, Niceto menentang pemerintahan saat ini, yang menyebabkan perluasan fenomena krisis dalam struktur politik negara. Keputusan presiden bertentangan dengan keputusan pemerintah, dan tujuan serta tugas yang ditetapkan oleh kaum sosialis sebelum pemerintah terus-menerus mendapat tentangan dari kepala negara.

Alkara Zamora

Pada tahun 1933, Alkara Zamora membubarkan Majelis Konstituante. Dalam pemilihan parlemen awal berikutnya, pasukan sayap kanan menang. Tanpa garis politik yang jelas dan konsisten, presiden pertama Republik Kedua gagal mencapai keseimbangan kekuatan politik di negara tersebut. Pembubaran parlemen berikutnya pada November 1935 menunjukkan seluruh kelemahan rezim saat ini. Tujuan utama pemilihan mendatang adalah kemenangan koalisi pasukan sayap kanan dan kaum Falangis atas kaum sosialis, yang dipimpin oleh Front Populer. Pemerintah sentris yang dibentuk terlibat dalam persiapan pemilihan baru, yang akan diadakan pada bulan Februari 1936.

Partai Republik, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Asania, pergi ke persatuan politik dengan kaum radikal sosialis, menciptakan Partai Republik Kiri, yang telah menjadi kekuatan pendorong utama gerakan liberal sejak saat itu. Namun, Partai Republik hanya bisa mencondongkan pendulum politik ke pihak mereka dalam persekutuan dengan kaum sosialis. Sebagai hasil dari tawar-menawar politik yang panjang, Front Populer dibentuk - sebuah blok dari Partai Republik dan sosialis sayap kiri. Dalam kategori berat seperti itu, sekutu politik berhasil mengalahkan lawan mereka dengan margin kecil dengan memenangkan pemilihan parlemen 1936.

Kemenangan Front Populer

Presiden saat ini Alkara Zamora dan pemerintah dengan cepat menyatakan pemilihan tidak sah, tetapi kewarganegaraan aktif penduduk kota-kota besar Spanyol menghentikan pemerintah saat ini dari langkah ini.

Pemilu 1936 membawa pemerintahan Asanya ke kekuasaan, yang segera akan memimpin negara itu keluar dari krisis politik. Sebuah amnesti politik diumumkan di negara itu, banyak bidang kehidupan masyarakat sipil Spanyol diberi arah baru dalam perkembangan mereka. Presiden saat ini, Alkara Samoa, mengundurkan diri pada 3 April. Untuk waktu yang singkat, Diego Martinez Barrio, yang memegang jabatan presiden sampai 7 Mei 1936, menjadi kepala negara. Pada pertemuan seremonial parlemen Spanyol, yang diadakan pada 10 Mei, Asana terpilih sebagai presiden baru Spanyol. Kepemimpinan pemerintah dipercayakan kepada Santiago Casares Quiroga yang liberal.

Barrio dan Asana

Terlepas dari terobosan politik yang nyata dalam sistem pemerintahan dan perubahan ekonomi yang signifikan, kekuatan Front Rakyat dengan cepat kehilangan popularitas di kalangan rakyat.

Ketidakpuasan dengan hasil reformasi pertanahan mengakibatkan pemberontakan petani. Terhadap latar belakang ini, krisis pangan semakin meningkat, yang sangat akut di kota-kota besar negara itu. Dalam lingkungan seperti itu, unsur-unsur radikal dengan cepat muncul ke permukaan, yang melalui tindakan mereka memicu ketidakpuasan publik.

Perang Saudara 1936-1939

Dalam periode krisis sosial dan sosial berikutnya yang meliputi negara setelah revolusi, elit militer memasuki arena politik. Bertentangan dengan perwakilan Front Rakyat, ada kelompok militer-nasionalis yang dikepalai oleh Jenderal Francisco Franco. Политические противоречия между двумя крайне противоположными политическими лагерями переросли в гражданское вооруженное столкновение. Мятеж, поднятый 17 июля верными Франко испанскими воинскими частями, дал старт гражданской войне, полыхавшей на всей территории Испании четыре года.

Франко в Мадриде

Получив техническую и вооруженную поддержку со стороны Италии и фашисткой Германии, Франко сумел добиться решающего перевеса над вооруженными силами Испанской Республики. Действующий президент страны Асанья ввиду приближения франкистов к столице и при отсутствии возможностей достичь политического компромисса с противниками, покидает страну. После того, как 28 марта войска Франко вступили в Мадрид, период Второй Испанской Республики окончился. Будучи за границей, Асанья 27 февраля заявляет о своей отставке, которая только способствовала легитимизации политического режима Франко.

С победой Франко, Испания почти на двадцать шесть лет, до 1975 года становится личной вотчиной одного человека. В 1947 году Испания снова объявлена королевством, однако король будет считаться только формальным главой государства. Франсиско Франко становится единоличным правителем с неограниченными диктаторскими полномочиями.

Tonton videonya: 10 peninggalan Sejarah Arsitektur masa Kerajaan Islam di spanyol (Juni 2019).